Back To Home, NGEBLOG

Hhhh … akhirnya sampai disini lagi.
Dasar memang harus ngeblog, sudah muter muter kesana kemari lihat berbagai isi internet, ujung ujungnya balik lagi ke habitat asal, NGEBLOG.

Kok bisa begitu bro…? Bisa dong, namanya juga perjalanan hidup. Mirip – mirip curiculum vitae gitu.

Dulu, pas jaman taon 2008 kalau gak salah, untuk pertama kalinya kenal sama internet. Waktu itu mikirnya semua yang kita inginkan bisa ditemukan di internet. Bahkan sandal yang ilang di pasar malam sehabis makan bakso lesehan pun, nyarinya juga di internet. Buka Google titik com, ketik “mencari sandal hilang di pasar malam” dan klik cari … Ya jelas gak ketemu wkwkwkwkwk. Tersipu Malu

Yang lebih heboh (menurut saya sendiri), waktu bingung bingungnya cari duit karena belum bisa kerja, nyarinya juga di internet. Hasilnya, muncul angka – angka fantastis yang bikin angan angan melayang tinggi. Saking tingginya sampe gak bisa ngambil. Baru akhir akhir ini tau kalau yang dulu nawarin duit fantastis ternyata orang nyari duit juga. Yach, sama juga boong. Kayak dukun nawarin mau jadi kaya, tapi dukunnya sendiri gak kaya.

Dulu, hampir tiap hari tiap malam kesengsem sama warnet. Asal keluar rumah naik motor, pasti mampir ke warnet. Parahnya, tujuan utama keluar rumah sama mampirnya ke warnet gak seimbang banget. Besar pasak daripada tiang. Cuma beli nasi goreng habis Magrib, pulangnya bisa tengah malam, kemana lagi kalau bukan mampir ke warnet. Ke warungnya cuma 30 menit, warnetnya bisa sampe 4 jam. Katanya nyari informasi, kan internet gudangnya informasi. Memang betul kata orang, kecanduan warnet bisa jadi stres karena kebanyakan informasi. Dulu juga begitu, banyak yang dilihat dan yang dicari bikin kepala makin sakit.

Macam – macam BO dijalanin bahkan nyaris tak ada yang terlewatkan. Bila diitung-itung komplit, udah puluhan BO dicoba.

Pertama kali yang bikin ngiler waktu dipamerin SMUO-nya Joko Susilo. Gimana gak ngiler, wong kita mikirnya cuma yang enak-enak. Beli ebook, praktek, duduk, diam, dapet duit. Habis beli ebook baru bisa bilang “duduk diam dapet duit, dapet duit dari Hongkong”, kecewa dengan kebodohan sendiri. Enggak bodoh ding, cuma terlalu polos dan katrok.Emoticon Weee

Lalu kenal sama trading forex, jual beli mata uang. Ini juga katanya bisa bikin kaya mendadak. Mmm … gak yakin banget sih. Awalnya memang menggebu – gebu. Belajar ini belajar itu soal forex. Banyak ebook dicetak. Tiap malam melototin monitor tak berkedip, takut kena semprit margin call. Padahal juga cuma uang virtual alias uang bohongan. Paling girang saat buat akun trading di Marketiva, bisa langsung dapet real money alias uang beneran $ 5. Cuma gak enaknya, gak bisa diambil karena minimal withdraw harus $ 15 waktu itu. Jadi, mau tidak mau harus ditradingkan dulu sampe dapet untung jadi $ 15 dan syukur, $ 15 tidak pernah kesampean.

Yang trading belum dapet apa – apa, cari lagi peluang lain. Kenal sama paid to click (PTC). Mungkin ini yang paling mudah diantara semuanya. Tugasnya cuma klik iklan, nunggu setengah sampe satu menit dan dapet duit. Dapet duit beneran sih, tapi ada susahnya. Sulit buat bikin duit gedhe. Sudah gitu, jari tangan juga pegal – pegal dapetnya cuma $ 0.001. Ngenes … Sebenarnya bisa sih bikin uang besar dari PTC. Tapi harus pake modal besar. Paling recomended sampe sekarang pake Neobux, masih eksis dan terbukti membayar. Mengapa sampeyan berhenti di Neobux kalo katanya recomended ? Ya itu tadi, harus pake modal besar kalo mau jadi pemain besar. Diitung-itung, buat jadi pemain besar di Neobux paling tidak harus sedia $ 7500. Weh, besar bingits, buat apa saja uang segedhe itu. Kapan2 saya jelasin (kalo sempat). Sekarang mau cerita lagi.

Ada lagi yang pernah dicoba, yaitu Affiliates. Kalo di dunia nyata semacam makelar. Kita jualin barang orang, kalau laku dapet komisi. Pembagian komisi juga bervariasi tergantung pemilik usaha affiliasi. Ada yang ngasih 30%, 40%, 50%, 70%. Tidak perlu modal buat jalanin affiliasi. Cuma harus pandai promosi dan cuap-cuap di internet. Eh, ada juga loh yang ngasih 100%. Kok bisa 100%? Bisa. Si Owner cuma butuh kita beli satu kali, habis itu kita bebas jual ulang dengan hak 100% buat kita. Sayang, di bisnis affiliasi ini saya gak pandai promosi. Jadi ya … gagal maning gagal maning. Bukan berarti bisnis affiliasi itu jelek, saya saja yang gak fokus jalanin. Kalau sampeyan mau jalanin bisnis affiliasi, boleh dicoba. Paling recomended (menurut saya) di Amazon, dan di ClickBank yang komisinya gedhe2. Tapi mesti dipelajari dulu secara mendalam seluk beluk kedua BO tersebut. Jangan nanggung kayak saya he he.

Saat booming boomingnya JSS (dudu Jembatan Selat Sunda) taon 2012, berduyun – duyun warga internet pada gabung ke sana berharap dapet hasil 1.5 kali setelah 60 hari, saya serombongan tak mau ketinggalan. Ikut berdesak – desakan di sana kayak antre sembako. Dapet duit sih, tapi ujung – ujungnya tragis. Paling menyedihkan saat Liberty Reserve, mata uang yang dipake buat main di JSS kemudian tutup karena pemiliknya ditangkap polisi dianggap membantu pencucian uang, semua dolar di LR jadi ikut ikutan hangus tak bisa dijadikan rupiah. Udah gitu makan ati juga, kasihan member baru yang belum pernah menikmati withdraw, webnya tutup, LRnya tutup. Hhhh … memang ini risiko sebuah usaha. Tapi yang namanya pahit tetap pahit. Mahoni tak kan berubah jadi gula.

Sebenarnya masih ada banyak kalau saya mau ceritain semua. Dari banyak pengalaman bergelut dengan internet, ada satu yang masih membekas dan diam2 masih dijalanin sampe sekarang, yaitu NGEBLOG. Dari jamannya pertama kenal sama internet dan kenal sama murid-murid Joko Susilo yang hobinya pada ngeblog, saya sama si teman juga ikut – ikutan latah bikin blog. Saya sendiri bukan murid pak Joko karena bukan member SMUO, tapi cuma njiplak sedikit ilmunya. Tersipu Malu

Meskipun tidak fokus karena ‘terganggu’ macem macem BO dan macem macem hiburan dunia maya, soal ngeblog tetap jalan. Dulu gak kepikiran ngeblog buat cari duit. Prinsipnya “yang penting posting”. Asal sudah posting, ati rasanya adem ayem. Ada rasa puas yang tak bisa dilukiskan dengan kata-kata. Lebih – lebih kalau posting kita banyak yang komentar, rasanya seperti dapet penghormatan, sangat dihargai sekali. Kata para senior blogger, ngeblog yang begitu itu tuh yang namanya blogger tulen. Ngeblog tanpa pamrih materi. Ngeblog karena mengikuti kata hati. Ngeblog karena menjalin persahabatan. Ngeblog karena memang ingin berbagi.

Godaan dan gangguan yang datang bikin semua terpinggirkan. Tidak ada lagi gairah buat update posting. Tak ada lagi rutinitas yang benar benar rutin buat sekedar menulis. Sebutan blogger tulen juga tak lagi pantas disandang, berganti jadi blogger “angot-angotan” alias blogger kumatan. Kalau kumat ya posting, kalau gak kumat ya nge-game.

Pertengahan 2014, kami berdua, saya sama temen mencoba “lungguh bareng”, mengevaluasi apa yang telah didapet selama berkelana dan berpetualang dari pangkal sampai ujung dunia maya. Ternyata ZONK. Pahit sungguh pahit … yang ada bahkan semakin jauh dari keharmonisan keluarga. Seisi rumah menggunjing, membicarakan, dan menanyakan “entuk opo to olehe menthelengi komputer pendhak bengi” alias dapet apa kamu lihatin komputer tiap malam. Mau ngomong apa sama mereka, faktanya memang gak dapet materi apa apa selama ini.

Akhire …

Mau tak mau, dengan kesepakatan bersama, sekarang kudu ganti cara dan acara. Harus ada revolusi mental, seperti kata pak Jokowi. Harus ada perubahan.

Mengapa tak manfaatkan blog saja buat cari duit. “Kan, ini dunia kita” kata temenku sok puitis. Iya ya, bukankah blog juga bisa jadi jalan menjaring rejeki Tuhan. Mengapa mesti cari jalan yang lain. Barangkali jalan liku liku inilah yang ditunjukkan Tuhan untuk sampai pada rejeki-Nya lewat jalan lapang bernama NGEBLOG.

Taon 2014, “nata awak nata ati maning”, mencoba dan berusaha untuk tidak lagi menggubris berbagai godaan demi sebuah impian, meski pada kenyataannya selalu ada celah untuk terganggu, taon itu pula waktunya ambil keputusan penting untuk tidak mengulangi kesalahan sebelumnya dan kembali ke habitat asal.

Taon 2014, saatnya Back To Home, NGEBLOG.

Wis …

6 Comments on "Back To Home, NGEBLOG"

  1. Haha
    Syahdu pak fat

  2. Mangstabs, lanjutkaaaannnnnn

  3. KEREEEENN !!
    predikate sampean Uwis AL MASIH iku mass,
    hehee
    salam blogger bandungan,.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*